Komisi D, Akan Segera Panggil Pihak RSU dr. Slamet Garut

245
Ket foto: Wadir pelayanan RSU dr.Slamet Garut. dr.Een Suryani, saat ditemui wartawan diruang kerjanya. Senin(23/10) Siang.

Wartawan: Beni

GARUT, (KF).- Adanya stetmen Komisi D DPRD perihal adanya kejanggalan terkait surat kerjasama antara PMI Kabupaten Bandung dan RSU dr. Slamet Garut, dibantah oleh pihak RSU dr. Slamet Garut, karena dalam surat perjanjian tersebut sudah secara resmi, bahkan surat perjanjian tersebut sesuai dasar hukumnya, yang langsung di tandangani diatas materei oleh Direktur RSU dr.Slamet Garut.

Dalam isi surat perjanjian kerjasama tersebut disimpulkan adanya kerjasama antara PMI Kabupaten Bandung dan pihak RSU dr. Slamet Garut, tetapi untuk surat kerjasama itu disampaikan lewat aturan Kemenkes, di dalamya, BDRS darah tidak boleh melakukan kerjasama dengan Kabupaten lain, selama masih ada BDRS atau stok labu darahnya masih banyak.

Sementara, saat ditemui Wakil Direktur (Wadir Pelayanan) RSU dr. Slamet Garut, dr. Een Suryani, untuk surat perjanjian kerjasama antara PMI Kabupaten Bandung dan pihak RSU dr. Slamet Garut dirinya mengatakan pimpinan rumah sakit sudah mengetahuinya, bahkan sudah ditandangani oleh kedua belah pihak, dan untuk saat ini pihak RSU dr. Slamet sudah membikinkan nota dinas, yang nantinya akan disampaikan pada DPRD Garut.

“Kita akan menyampaikan asal usulnya, terkait kerjasama antara PMI Kabupaten Bandung dan pihak RSU dr. Slamet Garut “kata dr. Een Suryani. Senin (23/10/17) saat ditemui diruangan kerjanya.

Een juga sempat menyinggung Komisi D, dengan statemen tekait adanya himbauan jangan adanya kerjasama dengan UTD wilayah lain, “Jadi pihak Komisi D, terkait adanya kerjasama RSU dr. Slamet dengan PMI Bandung, seharusnya jangan di sampaikan dulu ke media, bisa kan rapat secara internal juga dibahas,” ujarnya

Een, juga bahkan berbalik menanyakan pada Komisi D DPRD Garut, perihal surat dari PMI pusat dan surat perjanjian kerjasama kepada media, seharusnya Komisi D komfirmasi terlebih dahulu pada pihak RSU dr. Slamet Garut, atau bisa juga dengan rapat internal antara Komisi D dengan RSU dr. Slamet Garut,

“Komisi D kan mitra kita, dan pengawas RSU dr.Slamet Garut, kok bisa mengeluarkan stemen seperti itu, walaupun Komisi D ada yang perlu di klarifikasi maka pihak Komisi D wajib untuk mengklarifikasi ke RSU, bukanya menyudutkan dengan pemberitaan seperti ini ” ucapnya

Sementara, saat dikomfirmasi melalui sambungan telepon, Ketua Komisi D, Asep De Maman mengatakan, pihak Komisi D akan segera memanggil RSU dr. Slamet Garut, terkait surat perjanjian antara PMI Kabupaten Bandung dan pihak RSU dr. Slamet Garut.

” Kami akan panggil pihak dr.Slamet Garut, dari mulai Dokter, Pengawas, Manajemen rumah sakit, bahkan bila perlu dengan perawat-perawatnya,” Ujarnya

Saat disinggung dari pihak RSU dr. Slamet terkait adanya kerjasama surat pernjanjian tersbut, pihak rumah sakit merasa di sudutkan oleh Komisi D terkait dengan pemeberitaan ini, Politisi dari Fraksi PPP nantinya akan melayangkan mosi tidak percaya pada pihak RSU dr. Slamet Garut,

“Intinya kami dari Komisi D, merasa ada kejanggalan terkait surat perjanjian antara PMI Kabupaten Bandung dan RSU dr. Slamet Garut, karena tidak ada dasar hukum yang jelas dari surat perjanjian itu ” Tegasnya.

Editor : Indra R

BAGIKAN