Sekolah SD di Sukawening Garut, Diproyeksikan Jadi Sekolah Percontohan Ber-Standar AKB

117
Foto istimewa. Saat wakil bupati Garut dr. Helmi Budiman mengunjungi sekolah dasar yang menjadi proyeksi.

Koran-Fakta.Com (KF).- Wakil Bupati Garut dr. Helmi Budiman, Jum’at pagi (17/07/2020), meninjau sekolah dasar SD Sukasono 3, Desa Sukasono, Kecamatan Sukawening, dalam rangka persiapan sekolah menghadapi Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB). Wabup didampingi Kepala Dinas Pendidikan, Totong dan Kepala Dinas PUPR, Luna Avriantin, melihat secara langsung proses pengeboran air guna persiapan sekolah dalam menyambut AKB.


“Jadi Kita kan harus mempersiapkan manakala nanti Pak Menteri Pendidikan atau pak Gubernur menetapkan kapan mulai sekolah tatap muka. Kalau sekolah tetap tidak berhenti ya tatap muka yang kemungkinan bulan Januari atau Desember. Oleh karena itu kita mempersiapkan dari sekarang, agar sarana prasarana new normal dalam rangka belajar dengan protokol kesehatan,” ujar Kang Helmi –sapaan akrab wabup.

Kang Helmi mengingatkan agar anak didik dibiasakan mencuci tangan pakai sabun dan tentu harus pakai air, karena dirinya menemukan beberapa sekolah yang tidak memiliki air yang cukup. “Ya kadang-kadang ngambil dari tetangga, sekarang kita upayakan agar mempunyai sumber yang tetap. Tadi di SD Sukasono 3 dilakukan pengeboran 60 meter keluar air, itu yang pertama adalah bagaimana sekolah mempunyai kecukupan air dalam new normal,”tuturnya. Menurutnya,  langkah ini adalah kesempatan untuk membangun sekolah dengan kecukupan air, selain keperlua lain untuk buang air besar, dan buang air kecil atau apapun yang diperlukan selama pembelajaran.

Selain itu, imbuhnya, pihaknya memastikan sekolah tersebut memiliki kesiapan, baik kebiasaan memakai masker maupun thermo gun, dan persiapan bagaimana agar selama Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) di sekolahnya tetap menerapkan protokol kesehatan sekolah seperti halnya physical distancing. Pihaknya kini  terus mengecek ke lapangan jangan sampai ada sekolah yang tidak memiliki sumber air. “Termen pertama kita siapkan 100 titik pengeboran, SMP 50 titik dan SD 50 titk,” pungkasnya.

Kepala Dinas Pendidikan Kabaten Garut, Totong, menambahkan, ada 673 sekolah yang mengajukan untuk dibangun sumber air.

“Sudah ada 673 pengajuan yang sudah masuk  diantaranya SD dan SMP yang menjadi usulan untuk di bangun melalui Dinas PUPR,” terangnya.

Dinas Pendidikan Kabupaten Garut, imbuhnya, mendorong sekolah-sekolah agar menjadi lingkungan yang aman serta sehat lewat kegiatan belajar dengan membangun Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) melalui kebiasaan Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) sebagai langkah nyata pencegahan penularan COVID-19,  khususnya nanti saat kegiatan belajar kembali aktif.

Kepala Dinas PUPR, Luna Avriantini, mendukung upaya sekolah dalam menghadapi AKB. Dinas PUPR telah menerima usulan dari Dinas Pendidikan sebanyak 673 sekolah. Pihaknya akan menyiapkan pengadaan layanan air bersih, tempat cuci tangan tiap ruangan 1, MCK Khusus guru,  murid Iaki-laki dan wanita secara, serta
WC septic tank.

“Sekolah percontohan SD di era persiapan new normal ini akan jadi patokan untuk SD yang lain sebagai persiapan sekolah di era tatap muka nanti,” ujar Luna. (*)

Editor : Indra R

BAGIKAN